27/02/13

Aku Butuh Alasan.

Kenapa perpisahan kita harus seperti ini? Tuhanmu dan Tuhanku pun tahu kita tidak akan mungkin bersama. Lalu, kenapa Tuhanmu mempertemukanku denganmu? Pertanyaan yang sama juga aku ajukan pada Tuhanku. Apa tujuan-Nya? Kalau hanya ingin membuatku merasakan sayang yang teramat sangat padamu tapi tak memberikanku izin untuk memilikimu, apa itu bukan percuma?
Aku butuh alasan bukan kata-kata bijak yang sama sekali tidak membantuku untuk setidaknya mengalihkan perasaan sayangku ini. Kamu tahu rasanya kan?
Apa kamu pernah berpikir kalau lebih baik kita tidak dipertemukan? Apa kamu pernah berpikir kalau sebaiknya rasa ini kita berikan kepada orang yang lebih tepat? Aku tidak bilang kamu bukan orang yang tepat. Aku masih bersyukur bisa dipertemukan denganmu anehnya. Jika saja aku tidak dipertemukan denganmu, apa aku bisa merasa sebahagia ketika bersamamu? Apa aku bisa menyayangi orang lain selayaknya aku menyangimu dengan sangat jika aku tidak dipertemukan denganmu?
Aku tahu, perpisahan juga merupakan sebuah pengorbanan. Siapa tahu, dengan pengorbanan ini, Tuhanmu dan Tuhanku diam-diam berdiskusi dan pada akhirnya mengizinkan kita untuk kembali bersama. Walaupun aku tahu, itu tidak akan terjadi.
Selamat tinggal..





































*Aku Butuh Alasan, end..

26/02/13

"Gua Potong, Lo!"

Hari itu hari Minggu tanggal 9 Desember 2012. Seperti biasa, gue sama teman-teman gue lari pagi di lapangan di daerah Cijantung. Kami ber-empat (gue, Dika, Rizki, Rhandy), berencana habis lari pagi itu pergi ke daerah Grogol. Kenapa? Karena beberapa hari sebelumnya si Dika bilang lagi ada diskon gitu di sebuah toko sepatu gitu di daerah Grogol. Jadilah habis lari kami semua ditambah satu orang lagi (Hafizh) pergi ke sana.
Sebelum pergi, kami ber-lima itu kumpul dulu di rumah Rhandy. Nah di situ, ada lagi yang mau ikut. Tapi karena kelamaan nungguin dia dan waktu yang semakin siang, akhirnya dia-yang-mau-ikut-tapi-lama itu ditinggal HAHA! Nah, dari rumah Rhandy, kami semua naik angkot ke halte Tansjakarta di daerah Jalan Baru, Kampung Rambutan. Dari sana, nanti transit di halte Cawang-Uki naik bus jurusan ke Grogol.
"Pis, Pis, sini deh. Allah maha adil ye. Liat deh tuh..", kata gue seraya mengarahkan pandangan gue ke seorang cowok hitam, pendek, botak dan berdandan ala anak punk ke-alay-alay-an dan menggandeng seorang cewek yang (menurut gue) lumayan cakep. Gila, dunia sudah gila! Gue sama Hafizh cuma bisa ketawa sambil geleng-geleng gak percaya. Selama perjalanan menuju halte Grogol itu kami berdiri. Lumayan lama. Padahal di dalam bus gak penuh-penuh banget. Tapi ya gak ada sisa tempat duduk. Ajaibnya, di posisi berdiri dan sambil nyender di pintu belakang bus, si Rizki (atau yang biasa dipanggil Geboy) tidur pulas banget. Gue juga gak ngerti lagi dah sama anak itu kalau dapet posisi enak sedikit pasti langsung tidur. Tapi, lo nemuin gak dimana enaknya tidur sambil berdiri di dalam bus yang bergerak dan lo cuma nyender? Hanya Geboy dan otaknya mungkin yang mengerti definisi 'enak' dari situasi yang sudah gue sebutin tadi.
Singkat cerita, sampailah di halte Grogol. Belum, belum sampai disitu doang gue sama mereka semua itu harus ngerasain duduk enak di dalam Transjakarta. Dari halte Grogol, kami naik bus lagi yang ke Kalideres. Berdiri lagi. Iya. Penderitaan gak sampai situ doang. Dikarenakan si Dika yang lupa dan gak tahu pasti dimana letak toko sport tujuan itu, alhasil kami kelewatan satu halte. Dan kalian tahu apa? Jarak dari halte yang harusnya kami tuju itu sama halte selanjutnya jauh banget. Iya, jauh banget. Tapi kami sepakat ngambil sisi positifnya, "anggep aja jalan-jalan sekalian...", kata Dika santai. Kampret emang. Nah, sampai di halte selanjutnya itu, kami turun buat naik bus yang ke arah sebaliknya. Datenglah bus itu, kami sudah siap naik tuh. Eh, sama si mas-mas kondektur itu yang dibiarin naik cuma si Rhandy sama Dika. Gue, Geboy sama Hafizh terpaksa nunggu bus selanjutnya. Untungnya gak lama itu bus dateng. Untungnya lagi, kami semua gak kelewatan halte lagi. Dari halte itu (halte Indosiar kalau gak salah) sudah gak jauh jaraknya ke toko sport itu. Sampai di toko sport, euforia belanja barang diskonan harus dikacaukan dengan tulisan "Istirahat, 15:00-16:00.". Waktu itu jam di hp gue ngasih tahu kalau waktu itu jam 14:50. Selamat!
Rhandy gak tinggal diam. Dia ngedeketin penjaga pintu masuknya dan ngomong apa tahu gue gak denger soalnya. Tetep gak bisa masuk. Tampang  kesel plus capek mulai dipasang di muka masing-masing.
"Ke mushola aja deh yok!", ajak si Geboy.
Jadilah kami semua ke mushola, sekalian shalat ashar juga sih. Untungnya tuh mushola ada ac-nya, jadi adem. Pikir gue, "ah lumayan bisa tidur sebentar sekalian nungguin.". Bukannya tidur, habis shalat malah ngobrol-ngobrol. Awalnya si Rhandy yang ngambek ngajak pulang aja.
"Udahlah balik aja yok. Bt gue. Jauh-jauh ke sini cuma buat gak dibolehin masuk doang. Mau duit kagak sih dia?", ambekkannya Rhandy.
Tapi akhirnya dengan rayuan yang lain, dia memilih buat lebih bersabar sedikit lagi.
Singkat cerita, satu jam telah berlalu. Jam 15:57 kami semua keluar mushola dan mendapati kalau di depan toko itu sudah ramai orang yang lagi nungguin toko buka juga. Tepat 16:00 pintu tokonya dibuka. Semua orang yang sudah nunggu langsung berebut masuk. Tujuan pertama gue langsung nyari sepatu running buat bokap gue.
"Mbak, ini harganya jadi berapa? Ada nomer 39nya gak?", gue nanya ke mbak-mbaknya. Harganya jadi berapa gitu gue lupa. Pokoknya gak jauh-jauh banget deh dari harga sebelum diskonnya. Ukurannya gak ada pula. Jadilah gue bingung mau beli apa. Untungnya, si Rhandy sama Dika nemu tas gitu. Harganya Rp.50.000,-, sob. Murah geeeeeeelaaaaaa! Yaudah akhirnya gue, Rhandy sama Dika beli tas itu. Doang. Yang lain si Hafizh sama Geboy gak beli apa-apa. Selesai belanja, kami balik lagi ke mushola. Shalat maghrib. Selesai shalat kami pulang.
Di bus dari Grogol ke Kampung Rambutan, gak tahu saking asiknya maun hp atau kecapek-an plus kelaperan, gue yang (dengan santainya) gak pegangan karena lagi main hp, jatuh ke belakang. Untungnya gak banyak yang lihat. Cuma mereka ber-empat aja yang ngetawain gue. Sial. Oiya, hari itu lagi ada pertandingan Manchester City vs Manchenter United. Si Hafizh yang emang penggemar MU pengen banget buru-buru sampe rumah dan nonton pertandingan itu.
Nah, singkat cerita sampailah kami semua di terminal akhir Kampung Rambutan. Pas lagi jalan nyari angkot buat ke rumah Rhandy (karena motor semua ditaro di sana), kami berhenti di warung yang kebetulan lagi nyetel pertandingan Man.City vs MU itu. Dari awal si mas-mas penjaga warung itu udah ngasih gelagat aneh gitu. Semacam kode atau bahasa tubuh yang (AWALNYA kami kira) nyuruh beli dagangannya. Jadilah si Geboy (yang dengan percaya dirinya dan mengira kalau dia paham arti kode si mas-mas sebenarnya) beli minuman. Dan gak lama kemudian ketika lagi asyik nonton...
"Heh! Kalo ada yang ngajak ngomong itu jawab!", suara abang-abang dari sebelah warung. Awalnya kami cuek karena ngerasa kalau dia gak lagi ngomong sama kami. Eh tapi abang-abang itu ngong lagi.
"Denger gak lo, hah? Kalo ditanya kondektur, jawab!!", sambil sedikit ngebentak gitu. Kami mulai heran, perasaan selama di warung itu gak ada orang nanya apa-apa ke salah satu diantara kami.
"Tadi ada kondektur nanya, lo diemin aja. Songong pada lo, kurang ajar!", si abang-abang terus aja ngomel.
"Oh, iya iya maaf, pak.", si Dika nyautin sambil minta maaf biar cepet kelar pikirnya. Tapi gak sampe disitu aja omelan abang-abangnya.
"Lo mahasiswa kan? Pada kuliah kan lo pada? Lo boleh pada di luar seenengnya betingkah, dilindungin hukum. Disini gak ada yang ngelindungin lo pada. Jangan sembarangan lo. Sama aja lo kalo disini kayak gua. Gembel. Gak ada yang ngelindungin lo kalo di jalanan. Kurang ajar lo emang. Baj*ngan!", lah si abang-abang itu makin jadi marahnya. Kami semua gak bisa ngomong lah ya, antara takut sama bingung. Terus, si abang-abang itu berdiri sambil ngomel lagi..
"Mending lo semua pergi dari sini. An*ing lo semua! Pergi gak lo! Gua potong, lo! Pergi lo!", kayak anak penurut bermuka baik hati, kamipun pergi dari situ sambil terus diem sambil mikir juga. Akhirnya, nemu angkot yang ke tujuan rumahnya Rhandy. Di dalem angkotpun kesialan belum berakhir. Tepat dibelakang gue duduk atau di samping angkot itu, ada pemulung lewat bilang, "yah cemen banget baru diomelin gitu aja takut.." sambil nyengir.
"........", kami cuma bisa diem dan tambah kesel. Pas angkot udah mulai jalan, baru deh pada berani ngomong.
"Itu tadi kenapa ya? Perasaan gak ada yang nanya sama kita dah..", gue mulai nanya.
"Gak tau dah gua juga dah itu. Makanya tadi gue iya-in aja biar cepet. Eh malah tambah jadi ngomelnya haha.", Dika nyaut.
"Nggak..itu lagi mabok tuh gue rasa dia. Orang matanya merah gitu. Mabok itu dia.", Geboy mulai ngambil kesimpulan. Masuk akal juga kadang-kadang pemikirannya.
"Iya mabok itu juga gue rasa. Gak jelas.", tambah Rhandy.
"Eh, tapi tadi denger gak lo pemulung yang ngejek kita? Kampret emang tuh..", kata gue.
"Iya anjrit denger gue, Man. Kampret emang, enak banget ngejeknya.", si Hafizh mulai ngomong. Yang lain pada nanyain emang ada pemulung yang ngetawain kami. Terus pada ketawa ngetawain diri sendiri haha.
Sampe di rumah Rhandy, mulailah kami dapet pencerahan kalau sebenernya kode atau bahasa tubuh si mas-mas penjaga warung itu bukan kode buat nyuruh beli minum. Tapi kode buat nyuruh pergi dari situ. Ah, maafkan kami, mas, kami berjanji akan lebih peka terhadap kode-kode semacam itu di lain hari. Terima kasih juga karena sudah mencoba melindungi kami dari omelan abang-abang preman mabok itu. Oiya, buat bapak pemulung, Salam Kampret!