22/03/12

Balada Tukang Urut

Judul tulisan ini sebenarnya ga ada hubungan kerabat sama singkong balado atau kentang balado. Ya kebetulan hampir mirip aja sih. Oke lanjut nih ke topik yang seauai judulnya, "Balada Tukang Urut". Banyak yang bilang urut itu pijet, pijat, atau apalah banyak. Nah baru-baru ini gue menemukan betapa pentingnya memilih tukang urut atau pijet atau pijat yang baik dan benar. Tau kenapa? Nah ini yang mau gue jelasin. Sebelumnya, gue mau ceritain dulu pengalaman gue urut beberapa hari yang lalu nih. Jadi gini ceritanya..


*T=tukang urut (ibu-ibu menjelang nenek)

  G=gue (ganteng, muda, sederhana)*


Pada suatu malam ketika gue diurut,


T: ini pada kaku semua, mas, uratnya? Ditekuk aja ga bisa (sambil ngurut betis gue tanpa rasa kasihan)


G: *tengkurep kelojotan* iya ini dibuat olahraga terus (sambil ngeden mendesah nahan sakit)


T: ....


Nah setelah proses urut-mengurut berjalan sekitar satu jam gue baru menyadari keanehan yang mulai melanda badan gue. GUE SUSAH NAPAS!!!!!!!! Bayangin, badan gue diteken-teken dengan alasan kaku semua sementara gue lagi tengkurep tak berdaya. Sampai akhirnya..


G: ad...aduh.. jangan terlalu diteken, bu. Susah napasnya ini saya (sambil megap-megap nyari oksigen macem ikan pesut terdampar)


T: oh iya iyaa tenang aja coba dimiringin aja, ini lagi asik mijetnyaa.


G: .... *pasrah menerima siksaan*


Woy dikira asik kali ya mijet orang yang lagi megap-megap susah napas? Gokil emang tuh. Nah akhirnya gue memberanikan diri untuk memberi usul atau tepatnya memerdekakan paru-paru gue dari tekanan si-tukang-urut-tanpa-rasa-kasihan itu. Dan setelah memohon itu gue diijinkan juga buat telentang membebaskan paru-paru gue buat menikmati nikmatnya oksigen (sambil teriak ala cheerleader).

Disela-sela kesenangan gue itu, gue masih ngerasa ada yang janggal dari sang-tukang-urut itu. Dia ga banyak omong. Sebenernya ga masalah sih ga banyak omong. Tapi dia tuh ga bisa mencairkan suasana. Jadi ketika lo diurut sama tuh tukang urut kalo ga sambil ngobrol pasti rasa sakit dari pijetannya dia guh kerasa banget. Nah tukang urut yang ngurut gue tuh kayak gitu orangnya. Dia ga bisa buat nyoba ngalihin rasa sakit yang gue rasain akibat pijetannya yang tanpa rasa kasihan itu. Jadilah gue tetep kelojotan udah kayak cqcing dikasih garem nahan sakit pijetannya setelah paru-paru gue merdeka.

Dan tapi akhirnya setelah dua jam (atau lebih) menikmati (baca: menderita) pijetannya si ibu itu, gue dibebaskan dari genggamannya. Gue berasa bebas dari kawanan bodyguardnya aderai, sob-__- Nah juga nih, tapi hasil pijetannya enak banget. Apalagi lo pas abis urut itu langsung tidur, pasti bangun-bangun langsung seger.


Yah itulah pengalaman gue diurut. Oiya, gue juga mau ngasih beberapa tips memilih tukang urut biar lo ga ngalamin hal yang sama dengan apa yang gua alamin ini. Berikut tipsnya:


1. Tanya dulu dia bisa tetep ngurut/mijet lo tanpa harus tengkurep apa ngga.


2. Dia bisa ngalihin rasa sakit lo saat diurut/pijet dengan ngajakin lo ngobrol.


3. Sekelamin atau sejenis sama lo. Sebenernya ga masalah sih tukang urutnya beda kelamin sama lo. Tapi mungkin bagi cewek kalo diurut sama orang yang berlainan jenis agak risih yaakan?


Nah mungkin tips di atas bisa ngebantu kalian buat milih tukang urut yang benar dan cocok sama lo. Oke, kayaknya udahan dulu nih sharingnya. Lain kali gue bakalan kasih cerita yang ga kalah sama ini. Sekian dan terima kasih.


























*"Balada Tukang Urut", end


Published with Blogger-droid v2.0.4

02/03/12

Senja

Kamu tau? Kamu itu layaknya senja. Iya, kamu sekarang senja yang sebentar lagi terbenam dan ga ada yang tau apa kamu akan terbit lagi atau ngga. Di sini aku menanti terbitmu di pagiku. Selamat tinggal.


Published with Blogger-droid v2.0.4