23/06/11

friendship






I LOVE YOU !!

Cerita Dalam Diam (tak jodoh)

Untuk kamu yang ngga jodoh denganku..

Hey, apa kabar? Mungkin kamu kebingungan pas baca kalimat pertama tadi, yaa emang akau gak pernah kenal sama kamu. Kamu jugalah pasti gak pernah kenah kenal sama aku. Tapi aku gak tau kenapa aku ngerasa kangen sama kamu, kangen banget malah. Kalo aja aku jodoh sama kamu pasti pas aku lagi nulis ini aku nulisnya di samping kamu, tapi apadaya aku gak jodoh sama kamu dan aku gak akan pernah ketemu sama kamu.
Banyak banget hal yang mau aku ceritain ke kamu, pas aku lagi galau gak ada yang bisa aku jadiin 'tempat' buat ngebuang galau itu :(. Tapi kenyataannya itu emang gak akan pernah terjadi yah, menyakitkan emang, tapi udah bisa kangen sama kamua aja aku udah bersyukur, apalagi kadang-kdang ngebayangin gimana muka kamu haha itu bisa ngebuat aku senyu-senyum di kamar sendiri haha
Oh iya, aku udah lulus SMA loooh, ya lumayanlah nilaiku gak jelek-jelek amat hehe mungkin buat kamu sih nilai segitu masuih jelek ya haha-_- Tapi aku belum ada niat buat kuliah nih malah aku pikir aku gak mau kuliah haha payah yaa. Tiap malem sebelum tidur aku sering nanya sama Tuhan di dalam hati, "ya Tuhan, kenapa sih Kau tiadak menjodohkan aku dengan dia?" kenapa ya aku gak dikasih jodoh ketemu kamu? Apa Tuhan gak setuju kalo kita ketemu? Apa salah ya kalo aku sampe ketemu kamu?

GUE KANGEN SAMA LO, KAAAAAAAAAAK!!!!


Ah udahlah gak mau kebanyakan ngeluh lagi, gak papa deh aku gak jodoh sama kakak, tapi aku udah cukup seneng kok bisa punya 'tempat' pengganti kakak buat cerita. Hehe iya kak, mereka sahabat-sahabat baik aku, aku seneng banget udah punya mereka. Mereka baik banget kaaak, coba kakak ada pasti aku kenalin deh hehe. Yaudah ya kak, nanti kalo kelamaan aku nangis lagi hehe I Miss You, kak..










*Cerita Dalam Diam (tak jodoh), end

puisi : 'perindu bulan' (version 2)

Di bawah guyuran hujan kau mencari
mengais keadilan yang tak kunjung menghampiri.
Lebih buruk, karena bukan hanya kau sendiri
perindu bulan yang bertebaran di negeri.

Ada anak kecil berkawan debu
terselip arti di senyum simpulnya.
Dari matanya terlihat harapan abu-abu
bukan sekedar ilusi, hanya kelabu saja.

Kepada orang-orang berkalungkan bintang,
jentikkan jarimu membuatku muak.
Tuhan pasti tahu kau bermain dengan dunia.
Tidakkah kau lihat jurang pemisah itu terlalu besar?
Di mulut simpati tapi masih bisa tertawa!

Kepada perindu bulan..
janganlah kalian terpejam pulas dalam tangis.
Sampai kapan ingin makan mimpi belaka?
Kejarlah angan hingga jadi nyata.




*puisi : 'perindu bulan' (version 2), end

puisi : 'perindu bulan' (version 1)

Di bawah guyuran hujan kau terus mencari
mencari keadilan yang tak kunjung menghampiri.
Lebih buruk lagi bahkan karena bukan hanya akau sendiri,
perindu bulan yang bertebaran di negeri.

Kalian berdiri di bawah terik matahari
berdesakkan dengan sesama kalian, mencari.
Berteriak memohon dan mengharap sesuap nasi
sampai akhirnya kalian jatuh tak sadarkan diri.

Di bawah indah cakrawala kau berbaring
tanpa alas tanpa atap hanya angin semriwing.
Memandang langit luas diam tak bergeming
lalu terpejam pulas dalam tangis.






*puisi : 'perindu bulan' (version 1), end