19/12/10

why I call it "friendship"

"kamu kalo bergaul jangan suka milih-milih temen ya, Lis!" begitu pesen nyokap gue yang selalu gue inget sampe sekarang dan gue terapkan juga sampe sekarang. Tapi, bukan berarti gue temenan sama semua orang ga mandang dia itu dia baik atau ngga. Perlu diingat gue juga punya "filter", gue ga asal temenan sama semua orang yang menurut lo "manis" di luar tapi "busuk" di dalemnya (ngerti kan?). Makin gue dewasa gue mulai ngerti apa pentingnya pertemanan atau ehm persahabatan. Pertama gue sadar itu pas gue kelas 3 SMP. Pas di kelas 2 SMP gue punya banyak temen, mulai dari anak orang kaya, anak orang sederhana, sampe anak orang kayak yang bapaknya orang sederhana (lho? terus dia kayak apa sederhana?). Nah selama gue bergaul sama mereka gue nyaman sih. Sampai suatu saat gue dan mereke(ada 3 orang lagi) lulus dari naik ke kelas 3. Pas kelas 3 ini gue mulai ada konflik internal pertemanan antara kami. Mulai dari gue jarang ikut ngumpul, sampe-sampe salah satu dari mereka ngutangin gue(hah?), yaaa namanya juga kaula anak muda gue pikir maklum sih. Oke kami menyebut diri kami 4 sekawan yang terdiri dari, Gue(Firman Sulistyo), Cine( Meriska Fitriyani), Jambrong(Dimas Hari P.), dan Anyak(Jamhari Abidin). Kami sekelas di kelas 3, sering belajar bareng kumpul bareng, makanya kami jadi nyebut 4 sekawan diantara kami ber-4. Puncaknya pas udah deket UN, kami ber-4 makin nambahin waktu ngumpul buat belajar walaupun kadang juga ada maennya. Akhirnya kami semua lulus UN bareng, nem gue waktu itu 31,85, si jambrong 30,berapa gitu lupa gue, anyak 32,85, si cine 32,85 juga kalo gak salah. Kami misah semua tuh ke SMA yang beda-beda. Tapi sebelum UN kami buat janji kalo seteah UN nanti ga ada kata "lupa", "sombong", "ga kenal" diantara kami. Setahun setelah lulus masih mulus-mulus aje tuh, tapi ga tau kenapa gue ngerasa aja kalo mulai agak males ngumpul dengan berbagai alasan yang gue punya. Tapi, tapi nih salutnya gue sama mereka tuh yaaa yaampun masih nganggep gue bagian dari mereka walaupun pernah si jambrong, anyak, sama cine mau ngedamprat gue soalnya kayaknya gue ngelupain mereka gitu. Tapi yaa mereka ngelakuin itu karena gue sadar mereka sayang sama gue dan ga mau tali pertemanan ini putus cuma gara-gara alesan "udah beda sekolah", "udah punya temen baru" dan "blablabla". Sampe sekarangpun, kami masih pernah ngumpul walaupun itu terhitung lama waktunya, ga selalu setahun sekali. Dan dari situ gue sadar beberapa hal tentang pertemanan itu bagaimana. Menurut gue ada beberapa point yang harus kalian ingat tentang "pertemanan" itu sendiri, nih..


1) pertemanan itu ga mandang lo siapa, kayak apa elo, sejelek apaun elo kalo udah nyangkut masalah peremanan itu semua ga ada gunanya.
2) pertemanan itu menerima, menerima kekurangan elo, menerima kelebihan elo, menerima semua yang ada pada dirilo tanpa mandang latarbelakang lo.
3) pertemanan itu memaafkan, memaafkan karena peduli, memaafkan karena sayang, memaafkan karena elo bagian dari mereka.

Nah, makanya gue ga pernah mandang semua temen gue dari latar belakangnya. Sahabat-sahabat gue dan temen-temen gue juga gue harap begitu ke gue. Gue sadar temen itu penting buat ngebangun jati diri lo, kalo ga ada temen gue percaya gue ga akan mungkin jadi kayak sekarang ini yang nulis ini. Oke "why I call it friendship?" because friendship is forgiveness, friendship is accepted, and because is never see who you are, like what you are, and how you are. Oke mungkin itu semua menurut gue.

*'why I call it "friendship" ', end

Tidak ada komentar:

Posting Komentar